Variabel, Komentar & Tipe Data Pemrograman Dart

Bab ini akan membahas bagaimana mendefinisikan suatu variabel dan jenis-jenis tipe data yang ada dalam bahasa pemrograman Dart. Pembaca yang sudah pernah belajar bahasa pemrograman lain seperti Java, Kotlin, atau Swift mungkin akan sedikit familiar dengan tipe data yang ada di Dart.

Berikut beberapa poin yang akan kita bahas di bab ini:

  • Variabel
  • Number
  • String
  • Boolean
  • Type Inference
  • Late Variable
  • Constant
  • List
  • Set
  • Map

Variabel

Dalam suatu program kita akan bekerja dengan banyak jenis data. Terkadang data tersebut berupa angka seperti umur, uang, jarak, terkadang juga berupa teks seperti nama, alamat, dan lain sebagainya.

Agar bisa mengelola banyak data, kita memerlukan suatu cara untuk menampung data tersebut. Perhatikan kode berikut:

int age = 17;

Pada contoh di atas kita membuat sebuah variabel bernama age yang menampung data beruba angka bernilai 17. Karena angka 17 merupakan integer, maka kita perlu menggunakan tipe data int yang ditulis sebelum nama variabel yang diinginkan.

Suatu variabel bisa dipanggil lagi untuk mengambil data yang ia tampung dari tempat yang berbeda, untuk di proses lagi atau dicetak ke layar.

int age = 17;

print(age); // mencetak angka 17

// mencetak teks berdasarkan nilai dari variabel age
if (age >= 17) {
    print("adult");
} else {
    print("kids");
}

Jika pembaca mencari arti dari variable di dalam kamus, maka akan menmukan terjemahan “dapat berubah-ubah”. Dalam pemrograman variabel merupakan sesuatu karena nilainya bisa diubah (dengan beberapa pengecualian)

int age = 17;

print(age); // 17

age = 21;

print(age); // 21

Dalam bahasa pemrograman Dart pada umumnya menggunakan camelCase seperti Java dan Kotlin. Meskipun bisa menggunakan snake_case, tapi mengikuti standar yang umum dipakai akan lebih baik.

Number

Angka menjadi jenis data yang paling sering digunakan disebuah aplikasi. Dart memberikan variasi tipe data yang bisa dipakai untuk bekerja dengan angka.

num

Tipe data num, merupakan superclass dari tipe data lain yaitu double dan int. Namun, dalam praktiknya, kita akan jarang sekali menggunakan num secara langsung tapi menggunakan double atau int karena lebih spesifik.

CATATAN: Superclass akan dibahas di bab Class & Object.

Berikut contoh penggunaan num:

num pi = 3.14;

// atau

num age = 17;

Tipe data num memiliki beberapa fungsi yang bisa dimanfaatkan untuk memproses angka di dalam suatu variabel.

pi.toString() // mengubah angka menjadi string 3.14 

pi.toStringAsPrecision(2) // mengubah angka  dengan presisi di belakang koma, pada contoh ini akan menghasilkan 3.1

p.ceil() // Pembulatan ke atas (4)

p.floor() // Pebulatan ke bawah (3)

Karena double dan int merupakan subclass dari num, maka mereka juga mendapat akses pada fungsi-fungsi di atas.

Berdasarkan pengalaman penulis, tipe data num jarang dipakai secara langsung. Satu contoh kasus dimana num terpaksa dipakai adalah saat backend api yang memberikan data secara dinamis berupa int tapi terkadang double.

int

Tipe data int menyimpan angka berupa bilangan bulat baik positif maupun negatif diantara -2^63 sampai 2^63-1.

Contoh deklarasi variabel int adalah sebagai berikut:

int age = 17;

Seringkali kita akan mendapatkan suatu data angka tapi berupa string. String tersebut bisa kita ubah menjadi int dengan memanggil method parse.

int length = int.parse('413');

Meskipun jarang, tapi jika suatu hari membutuhkan variabel yang bisa menampung apa yang int bisa, kita bisa menggunakan class BigInt untuk angka yang lebih besar.

double

Variabel bertipe double bisa menyimpan angka berupa bilangan desimal dengan limit yang kurang lebih sama seperti int.

double pi = 3.14;

Perlu diketahui juga bahwa Flutter bisa memproses sebuah bilangan bulat dan menganggapnya sebagai double secara otomatis.

double width = 8;

Dalam bahasa pemrograman lain seperit Java dan Kotlin, kode di atas akan menghasilkan compiler error karena 8 bukan sebuah double, harus dilengkapi dengan 8.0 atau dengan 8d atau 8f.

Sama halnya dengan int, double memiliki akses ke fungsi seperti toString(), ceil(), floor() dan parse() untuk mengubah string menjadi double.

double width = double.parse('3.14');

String

Data berupa teks disimpan sebagai sebuah String, mirip dengan bahasa pemrograman lain. Dart memungkinkan kita untuk menggunakan tanpa petik satu maupun petik dua.

String name = "Bagus Aji";

// atau

String name = 'Bagus Aji';

Jika kita ingin menyelipkan variabel di dalam suatu teks, kita bisa menggunakan fitur string interpolation dibandingkan menggunakan string concatenation.

String name = "Bagus Aji";
String welcomeConcatenation = "Selamat pagi " + name + ". Selamat datang kembali.";
String welcomeInterpolation = "Selamat pagi $name. Selamat datang kembali.";

Karena seringnya flutter developer akan bekerja dengan String, kita akan membahasnya secara lebih mendalam di bab tersendiri

bool

Sebuah variabel yang hanya bisa menyimpan dua nilai true atau false alias boolean, dalam pemrograman Dart menggunakan kata kunci bool.

Variabel bertipe data boolean sering dipakai saat membuat kondisi percabangan atau perulangan.

List

List merupakan tipe data khusus yang berguna untuk menyimpan lebih dari satu data dalam tipe yang sejenis. Dalam bahasa pemrograman lain, list berfungsi mirip dengan sebuah array.

List<int> integers = [1, 2, 3, 4, 5];
List<double> doubles = [1.1, 1.2, 1.3];

List memiliki banyak method yang bisa dipakai untuk menambah, menghapus, mengurutkan atau mengosongkannya.

Sama seperti bahasa pemrograman pada umumnya, List menggunakan index untuk mengakses elemen di dalamnya dimulai dari 0 sampai dengan jumlah data dikurangi 1.

// Menambah item baru diujung
// [1, 2, 3, 4, 5, 9];
integers.add(9); 

// Mengakses indeks ke 2
// 3
integers[2]; 

// Menambah item baru di indeks ke-1
// [1, 7, 2, 3, 4, 5, 9];
integers.insert(1, 7);

// Menghapus elemen berdasarkan nilainya 
// [7, 2, 3, 4, 5, 9];
integers.remove(1);

// Mengurutkan list
integers.sort();

// Mengosongkan list
integers.clear();

List akan dibahas secara lebih mendalam di bab tersendiri.

Set

Secara sederhana, kita bisa menganggap bahwa Set merupakan variasi List yang hanya bisa menyimpan satu data yang sama (tidak boleh ada dua data yang sama di dalamnya). Set bisa dideklarasikan dengan menggunakan simbol {} berisi nilai-nilai awal:

Set<String> vegetables = {"Apple", "Durian", "Strawberry"};

vegetables.add("Pineapple");
// {Apple, Durian, Strawberry, Pineapple}

vegetable.add("Apple");
// {Apple, Durian, Strawberry, Pineapple}
// Apple tetap ada 1, tidak ada penambahan. 

Map

Tipe data ini memungkinkan kita untuk memiliki key-value pair atau kita bisa memasangkan suatu data pada tipe data yang lain. Contoh berikut menunjukkan bagimana kita menggunakan nomor punggung pemain sepak bola karena satu pemain hanya akan memiliki satu nomor punggung:

Map<int, String> players = {
    7: "Rafael Struick",
    12: "Pratama Arhan",
    22: "Ernando Ari S."
};

Dalam deklarasi Map, bagian <int, String> menentukan apa yang menjadi key (nomor punggung berupa integer) dan apa yang menjadi value-nya (nama pemain berupa string). Baik key maupun value bisa menggunakan tipe data apa saja.

Kita bisa mengakses nama pemain dengan memanfaatkan nomor punggunya (namun tidak sebaliknya). Cara mengakses isi map berdasarkan key adalah sebagai berikut:

players[12];

Type Safety & Type Inference

Sebagai bahasa pemrograman modern yang canggih, Dart memiliki fitur type inference, artinya kita tidak perlu menuliskan tipe data saat mendeklarasikan suatu variabel. Pada umumnya, saat mendeklarasikan tipe data, programmer tidak secara langsung menulis tipe data seperti yang telah kita lakukan pada contoh-contoh sebelumnya.

Dengan menggunakan keyword var seperti contoh di bawah, kita memberitahu Dart untuk “menggunakan tipe data yang paling cocok”:

// variabel age mendapatkan tipe data int
var age = 17;

// variabel pi mendapatkan tipe data double
var pi = 3.14;

// variabel isAdult mendapatkan tipe ada bool
var isAdult = true;

// variabel arr mendapatkan tipe data List<int>
var arr = [1, 2, 3];

// variabel name mendapatkan tipe data String
var name = "Bagus Aji";

// variabel players mendapatkan tipe data Map<int, String>
var players = {
    7: "Rafael Struick",
    12: "Pratama Arhan",
    22: "Ernando Ari S."
};

Dart akan tahu bahwa angka 10 adalah sebuah integer, angka 3.14 adalah sebuah double, dan lain sebagainya. Jadi meskipun tidak secara eksplisit tipe datanya ditulis tapi Dart bisa memahami nya saat deklarasi variabel dengan var.

Meskipun kita tidak menuliskan tipenya saat mendeklarasikan variabel, bukan berarti kita bisa bebas menggunakan tipe data yang lain sesudahnya variabel tersebut dideklarasikan.

var age = 17;
age = 17.5; 

Dart sudah mengasumsikan tipe data int untuk variabel age. Saat variabel age akan diubah dengan nilai yang bukan berupa integer misalnya double, maka akan muncul pesan error:

Error: A value of type 'double' can't be assigned to a variable of type 'int'.

Dart merupakan bahasa pemrograman yang type-safe, artinya sekali dideklarasikan, maka tidak bisa diubah lagi seperti pada contoh di atas. Fitur type safety ini akan membantu kita menghindari error yang terjadi akibat data yang tidak seharusnya sehingga bisa menyebabkan aplikasi mengalami crash.

Fitur type safety ini bisa dihindari dengan menggunakan tipe data khusus bernama dynamic. Semua tipe data yangn ada di dart pada dasarnya merupakan dynamic sehingga data yang ditampung bisa diubah dengan tipe data yang lain.

dynamic age = 17;
age = 17.5;

print(age);
// 17.5

age = "seventeen";
print(age);
// seventeen

Meskipun bisa, penggunaan tipe data dynamic tidak direkomendasikan tanpa alasan khusus. Memakai tipe ini akan menyulitkan proses bug fixing yang terkait dengan tipe data kaerna tipe data dynamic bisa berubah-ubah.

Pembaca perlu berhati-hati saat menggunakan type inference di tipe data collection misalnya List.

var lst = [];

print(lst.runtimeType); // List<dynamic>

Constant & Final

Dart bisa memiliki dua jenis variabel yang setelah diisi satu kali, tidak bisa diubah lagi sesudahnya. Dua jenis variabel ini dibuat dengan const dan final.

const

Variabel yang datanya bisa diubah seperti pada contoh-contoh sebelumnya disebut sebagai mutable data. Sementara itu, ada beberapa kasus di mana kita memerlukan variabel yang datanya tidak bisa diubah. Variabel yang datanya tidak bisa diubah lagi ini disebut juga dengan immutable data.

Untuk membuat sebuah variabel konstan, gunakan const:

const pi = 3.14;

Dalam matematika, pi sudah memiliki ketetapan dimana nilainya akan selalu 3.14, bila nilai pi diubah maka hasil perhitungannya tentu akan ikut berubah juga. Untuk mencegah agar variabel pi tidak diubah disuatu tempat, deklarasikan sebagai sebuah variabel konstan. Sama seperti var, saat kita menggunakan const, Dart juga akan cukup pintar untuk menentukan tipe data nya lewat type inference.

const pi = 3.14;
pi = 3;

Kode di atas tidak akan bisa di compile dan menghasilkan pesan error:

Error: Can't assign to the const variable 'pi'.

final

Secara konsep final sama dengan const, hanya saja saat menggunakan const, nilainya harus sudah ditentukan sebelum aplikasi di compile. Apabila kita menginginkan sebuah const tapi belum ada nilainya saat aplikasi di compile, itulah saat kita membutuhkan yang namanya runtime constant.

Cara mudah membedakan kapan menggunakan const dan final adalah dengan melihat nilainya.

const age = 17;
const name = "Bagus";
const pi = 3.14;

Pada contoh di atas kita sudah tahu saat mendeklarasikan variabel, apa nilai yang akan dituliskan setelah =. Apabila data tersebut tidak bisa dituliskan secara langsung dan perlu menunggu suatu proses lain setelah aplikasi dijalankan seperti data yang datang dari suatu api atau query database, maka saat itulah kita menggunakan final.

final now = DateTime.now();
print(now);
// 2024-06-23 13:52:50.722594 

Method DateTime.now() adalah fungsi yang akan memberikan jam dan tanggal saat program diakses. Karena nilainya baru akan didapat bila program sudah jalan, maka variabel now yang kita miliki tidak bisa dideklarasikan dengan const sehingga harus menggunakan final.

Kesimpulan

Kita sudah membahas beberapa tipe data dasar yang akan sering kita manfaatkan dalam membuat program dengan Dart. Karena penting juga memiliki detail yang lebih dalam, beberapa tipe data akan dibahas secara khusus di bab tersendiri.

Berikutnya kita akan belajar tentang percabangan.

Comments

One response to “Variabel, Komentar & Tipe Data Pemrograman Dart”

  1. […] pembahasan artikel-artikel sebelumnya kita telah belajar tentang bagaimana mendeklarasikan suatu variabel, bagaimana menentukan tipe data dari suatu variabel, serta bagaimana membuat program yang kita buat […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *